Stop Pengerjaan Lapangan Bola, PT Serikat Putra Dinilai Lecehkan Rekom Bupati

Bagikan Artikel Ini:

 

Suaraburuhnews.com – Bandar Petalangan – Masyarakat Desa Lubuk Raja, Kecamatan Bandar Petalangan dibuat kecewa dan geram oleh perusahaan perkebunan kelapa sawit milik PT Serikat Putra. Pasalnya, sudah berlangsung empat bulan perusahaan secara sepihak menghentikan aktivitas pengerjaan lapangan sepak bola untuk pemuda desa setempat. Pada hal, surat permohonan bantuan untuk pembuatan lapangan bola kaki itu adalah berdasarkan rekomendasi secara langsung dari Bupati Pelalawan, HM Harris.

Kepala Desa Lubuk Raja, Eri Suparjan, mengatakan, bahwa sekarang ini PT Serikat Putra sudah tak lagi melakukan aktivitas membangun lapangan bola kaki di Lubuk Raja dengan alasan yang tidak jelas dan tak masuk akal.

“Kita sudah berulang kali pertanyakan hal itu kepada manajemen, namun jawabannya tidak memuaskan kita. Perusahaan beralasan bahwa alat berat untuk pengerjaan lapangan bola itu dalam kondisi rusak, namun berdasarkan pengamatan kita, alat berat mereka baik-baik saja,” terang Kades Eri Suparjan, Selasa (18/8).

Baca Juga :  Dini Hari Tim Umang umang Terjun ke TKP Ikan Mati di Sungai Kampar

Kades Eri Suparjan menilai perusahaan sengaja melecehkan rekomendasi Bupati Pelalawan untuk membangunkan lapangan bola kaki untuk pemuda setempat hingga selesai. Celakanya, rekom seorang Bupati pun dinilai diabaikan oleh perusahaan terbandel di Pelalawan ini.

“Bayangkan saja, rekom Bupati saja mereka acuhkan seolah tak ada apa-apanya. Bagaimana dengan omongan atau proposal masyarakat biasa, jelas mereka tidak akan tindak lanjuti. Karena, perusahaan ini amat arogan dan banyak konflik dengan masyarakat yang belum tuntas hingga sekarang ini,” tutur Eri.

Baca Juga :  Gempa Guncang Sumbar dengan Magnitudo 5,8

Eri tak menampik, bahwa ditengah-tengah masyarakat saat ini mulai terjadi pergolakan untuk melakukan aksi ke perusahaan.

“Pemuda dan masyarakat mulai terpancing amarahnya atas sikap perusahaan yang menghentikan pembuatan lapangan bola ini secara sepihak oleh PT Serikat Putra. Sesungguhnya wajar-wajar saja bila perusahaan ini menggelontorkan dana program CSR nya untuk masyarakat. Karena selama ini tak jelas kontribusi yang diberikan Serikat Putra,” sergah Kades Eri.

Terpisah, manajemen perusahaan saat dikonfirmasi melalui Suharto, Anang Wahyu Wibowo dan Partogi Siagian, tak ada sahutan. Karena manajemen perusahaan ini terkenal arogan dan tertutup dengan wartawan. (fz)

 

 

Komentari Artikel Ini