FORMASI RIAU Minta Jaksa Agung Ganti Kajati Riau

Bagikan Artikel Ini:

FORMASI RIAU Minta Jaksa Agung Ganti Kajati Riau

Pekanbaru – Harapan publik disaat Kajati Riau berganti dari Dr. Jaja ke Dr. Supardi begitu besar untuk menuntaskan kasus-kasus dugaan korupsi yang terjadi di Riau. Mengapa tidak, Dr Supardi berhasil mengungkap kasus dugaan korupsi di Duta Palma yang diduga merugikan negara triliunan rupiah.

Akan tetapi, keberhasilan Dr. Supardi tersebut tidak berbanding lurus sejak menjabat sebagai Kajati Riau. Karena banyak kasus-kasus dugaan korupsi di Kejati Riau banyak yang belum dituntaskan., terang Huda.

Baca Juga :  Kapolres Pelalawan Prihatin Terhadap 34 Guru SD dan TK yang Jadi Korban Penipuan

Kasus-kasus dugaan korupsi tersebut antara lain:
1. Bansos dan hibah Siak, diduga rugikan negara Rp. 100 miliar
2. Mesjid raya Riau diduga rugikan negara 100 miliar lebih
3. Dugaan jual beli proyek yang diduga dilakukan oknum Bupati inisial AS
4. DIC Bengkalis diduga merugikan negara Rp. 38 miliar
5. Payung elektrik mesjid An-Nur.

Atas lambannya penanganan kasus dugaan korupsi tersebut, sebaiknya Jaksa Agung mengganti Kajati Riau yang lebih bersemangat dalam memberantas kasus dugaan korupsi yang terjadi di Riau, kata Huda

Baca Juga :  HGU PT MUP Sudah Mati 5 Bulan, Operasional Terus Berjalan Ada Apa?

Selanjutnya Huda juga mengatakan bahwa, Kajati Riau saat ini, minim prestasi mengungkap kasus-kasus dugaan korupsi yang besar di Riau.

Untuk itu, sudah layak rasanya, kata Huda, Kajati Riau diganti dengan yang baru dengan semangat pemberantasan korupsi yang baru pula. Karena Provinsi Riau ini masuk ke dalam 10 provinsi terkorup di Indonesia, tutup Huda.

Sumber: FORMASI RIAU

 

Komentari Artikel Ini