Anak Krakatau Meletus Lagi Muntahkan Abu Vulkanik 3.000 Meter

Bagikan Artikel Ini:

Anak Krakatau Meletus Lagi Muntahkan Abu Vulkanik 3.000 Meter

Lampung – Gunung Anak Krakatau kembali erupsi muntahkan lava pijar yang disertai semburan abu vulkanik dengan ketinggian 100 hingga 3.000 meter.

Gunung berapi yang berada di Selat Sunda tersebut meletus pada Rabu siang, (4/1/2023) sekitar pukul 14:10 WIB. Letusan Gunung Anak Krakatau dengan tinggi kolom abu teramati mencapai 100 meter atau di atas puncak 257 meter di atas permukaan laut.

Berdasarkan Informasi dan Sumber data dari KESDM, Badan Geologi, PVMBG Pos Pengamatan Gunung Api Anak Krakatau, Desa Hargo Pancoran, Kecamatan Rajabasa, Lampung Selatan, Lampung erupsi dengan kolom abu teramati berwarna kelabu dengan intensitas tebal condong ke arah timur.

Erupsi itu terekam di seismogram dengan amplitudo maksimum 40 mm dan durasi 20 detik. Sebelum memuntahkan abu vulkanik setinggi 3.000 meter, pada pukul 14.10 WIB, Gunung Anak Krakatau juga sempat mengeluarkan abu setinggi kurang lebih 100 m di atas puncak (sekitar 257 m di atas permukaan laut). Kolom abu teramati berwarna kelabu dengan intensitas tebal ke arah timur.

Baca Juga :  Kuala Kampar Kebanjiran Ratusan Rumah Terendam

Kepala Pos Pantau Gunung Anak Krakatau, Andi Suardi, mengatakan selama dua hari terakhir terjadi tiga kali erupsi.

“Kemarin pukul 16.38 WIB dan hari ini pukul 14.10 dan 15.09 WIB,” kata Andi Suardi.

Andi Suardi menjelaskan, erupsi Gunung Anak Krakatau terjadi akibat curah hujan tinggi yang mengguyur area kawah gunung anak krakatau sehingga membuka celah letusan besar.

“Statusnya masih sama masih siaga III, erupsi yang terjadi itu masih tergolong normal. Kami berharap masyarakat tidak panik,” ungkap Andi Suardi.

Baca Juga :  Kantor Wakil Rakyat Kabupaten Inhu Terbakar

Andi juga mengimbau masyarakat, pengunjung, wisatawan ataupun pendaki tidak mendekati Gunung Anak Krakatau atau beraktivitas dalam radius 5 km dari kawah aktif.

Hingga Rabu malam, Gunung Anak Krakatau masih terus menghembuskan abu vulkanik. Saat ini petugas PVMBG yang berada di pos pantau Desa Argo Pancoran, Kecamatan Rajabasa, Lampung Selatan terus melakukan pemantauan melalui CCTV yang terpasang di sekitar Gunung Anak Krakatau.

Foto : Rekaman pantauan aktivitas GAK Pos Pantau GAK di Kecamatan Rajabasa, Kabupaten Lampung Selatan, Provinsi Lampung. Gunung Anak Krakatau (GAK) kembali erupsi muntahkan lava pijar yang di sertai semburan abu vulkanik dengan ketinggian 100 hingga 3000 meter, Rabu, 4 Januari 2023. (Foto: Beritasatu Photo/Roy Triono)

 

Komentari Artikel Ini